Home Sweat Home

Ini adalah cerita tentang pengalaman penulis saat liburan lebaran kemaren. Walaupun udah rada kelamaan tapi pengin cerita wae.

Walaupun penulis tidak merayakan lebaran secara khusus, tapi penulis tetap ikutan tradisi mudik. Mudik ke kampung halaman yaitu Klaten.

Penulis rada “nekat” lebaran kali ini. Apaan hayo? Mudik kali ini laen daripada tahun-tahun sebelumnya. Penulis mudik naek motor. Waa kata orang sich nekat. Tapi kataku sih nekat banget 😀 Tapi tentu bukan tanpa alasan. Ada beberapa alasan pribadi yang kayanya gak semua orang perlu tahu. Cukup mereka menilai saja. Yah terserah meraka lah Weeks 😛

Penulis sebenernya berencana mudik pagi-pagi banget, yaitu hari jum’at 20 September 2006 sekitar jam 4-an. tapi kamis malemnya kerjaan di kantor numpuk banget dan harus segera beres, ya akhirnya pulang kantor rada telat. Mau istirahat bentar aja, eh.. malah bangun-bangun jam 12-an. Udah kagok gak bisa tidur akhirnya langsung pulang aja. Jadi akhirnya mulai berangkat dari Bandung jam 1 pagi.

Waa masih dingiin pisan naek motor. Tapi masih mending untuk menghindari macet 😀 Berangkat sendirian alias gak ada temennya. Rasanya gak enak juga sih. cepet bosen kali ya…

Mudik dengan tanpa pengetahuan yang jelas alias gak tahu jalan nih. Berbekal sebuah peta mudik dari koran kantor, nekat juga pantang mundur. Beruntung banyak juga pemudik yang naek motor. Jadinya ada temen, walaupun gak saling kenal. minimal senasib gitu loch…

Perjalanan secara umum lancar, tapi rasanya lama banget. Apalagi sudah mulai menjelang siang. Panas, berdebu, dan jalanan udah padat. Kondisi seperti ini membuat badan mulai terasa capek dan membosankan. Paling istirahat bentar di tepi jalan kalo gak kuat bosennya 😀

Akhirnya nyampai juga di Yogya sekitar jam 1-an siang. Udah gak kuat rasanya, akhirnya mampir ke rumah sepupu di daerah Berbah dan tepar di sana. Hahahah… Boboxz…zzz…zzz… (Udah hampir 12 jam naek motor :D)

Udah rada sorean, melanjutkan perjalanan ke Klaten. Dan sesampai di rumah melakukan ritual; mandi, makan, terus molor…. Hahahaha… Cuapeke poool….

Secara umum asyik juga punya pengalaman seperti ini. Naek motor kira-kira sejauh 500 km. Pengalaman yang pastinya gak akan terlupakan. Tapi kalau harus mengulang lagi, pikir-pikir dulu dech. Beberapa hal yang menjadi pertimbangan antara lain:

  • Mudik naek motor resikonya sangat tinggi. Motor merupakan kendaraan bermotor yang lemah dibanding dengan mobil, bus, dan truk. Kayanya para sopir bus dan truk suka mau menang sendiri. Ada beberapa oknum yang gak mau ngalah, yach akhirnya pengendara motor yang harus ngalah; daripada….
  • Selain tresiko dari pengguna jalan yang laen, pengendara motor juga sangat beresiko terhadap sasaran korban kejahatan. Harus hati-hati banget dech 🙂
  • Kalo mudik naek motor dianggap lebih murah, penulis pikir keselamatan lebih penting daripada “penghematan” yang dapat didapat dari mudik naek motor. Mengingat point nomor satu 😀
  • Kalo mudik memang hobby, memang menyenangkan. Apalagi kalo dilakukan beramai-ramai bersama teman-teman. Mudik asyiknya rame-rame Hahahah…

Beberapa tips yang mungkin berguna berdasarkan pengalaman penulis:

  • Kondisi badan harus sehat dan bugar
  • Kalau bisa jangan sendirian. Minimal berdua, setidaknya bisa gantian naek motor dan teman ngobrol untuk mengusir kejenuhan
  • Istirahat kalau badan sudah terasa capek dan jangan memaksakan diri. Banyak tempat-tempat isitirahat sepanjang jalur mudik
  • Makan yang cukup. Naek motor beresiko terserang masuk angin kalo makan gak cukup
  • Selalu bawa surat-surat kendaraan bermotor yang lengkap
  • Selalu mematuhi peraturan lalu lintas, baik ada maupun tidak ada petugas 😉
  • Jangan lupa berdoa agar selamat sampai tujuan
  • Tidak perlu buru-buru

Tahun depan mau mudik naik motor lagi? Gak tahu lah 😀